Polo Berkuda, Asal Manipur Menjadi Sorotan Dunia

Sebagai bagian dari wisata di wilayah Timur Laut India, sejumlah anggota delegasi asing berkesempatan berkeliling di negara bagian Manipur.

Liputan6.com merupakan satu-satunya perwakilan media dari Indonesia yang mendapatkan undangan dari Pemerintah India untuk mengunjungi International Tourism Mart 2016 yang diadakan di Imphal, ibukota negara bagian Manipur, India.

Pemerintah India menetapkan Sangai Festival di Manipur sebagai agenda tahunan pariwisata India untuk kawasan Timur Laut yang pernah bergolak di masa lalu.

Pada Minggu, 27 November 2016, Liputan6.com bersama-sama dengan delegasi asal Kamboja, Uni Emirat Arab, dan Jepang berkesempatan menyaksikan langsung babak semi final olahraga Polo berkuda di Mapal Kangjeibung, lapangan Polo di tengah kota.

Pertandingan tim India-B (Manipur) melawan tim Amerika Serikat (AS) itu merupakan bagian dari Manipur Polo International 2016 yang termasuk dalam rangkaian Sangai Festival 2016.

Walaupun memiliki strategi yang lebih sistematik, tim AS harus mengakui keunggulan tuan rumah dan menelan kekalahan.

Olahraga ini cukup rumit, karena memadukan kemahiran berkuda dengan koordinasi gerakan guna memukul dan mengarahkan bola berukuran kecil di lapangan.

Dalam pertandingan, S. Bimal Singh, kapten tim India-B (Manipuri) bahkan sempat terlempar dari kudanya hingga mengalami cedera pada dagu.

Selain risiko cedera pada manusia, Polo juga mengandung risiko pada kuda yang ditunggangi. Liputan6.com menyaksikan sendiri ketika bola yang dipukul pemain melejit ke arah mulut kuda.

Diakui Berasal dari Manipur

Salah satu papan iklan yang mencolok di pinggir lapangan pertandingan adalah pernyataan yang berbunyi “Manipur Gave the World the Game of Polo”.

Membaca pernyataan itu, Manipur mengaku menjadi asal muasal olahraga Polo berkuda, walaupun olahraga tersebut cukup populer di negara-negara bekas jajahan Inggris.

Dari sejumlah sumber, dijelaskan bahwa olahraga yang dalam bahasa setempat dikenal sebagai pulu atau sagol sangjei (kuda dan tongkat) ini disaksikan oleh Kapten Robert Stewart dan Letnan Joseph Sherer pada 1859, dalam masa kolonial Inggris.

Mereka mengadopsi aturan pertandingan dan menamainya Polo dan kemudian menyebar di kalangan warga Inggris di Kolkata, lalu dibawa ke Inggris. Pertandingan pertama di Inggris berlangsung di Hurlingham pada 1869.

Lapangan Mapal Kangjeibung sendiri merupakan salah satu lapangan Polo tertua di dunia.

Sebagai catatan, klaim tentang asal usul olahraga ini juga diajukan oleh setidaknya Iran, Mongolia, dan China.

Melalui laporan Hindustan Times pada akhir 2014, Ich Tenger Giercke, kapten Genghis Khan Polo & Riding Club dari Mongolia, menjelaskan, “Versi Manipuri untuk permainan ini cukup serupa dengan yang di Mongolia, tapi aturannya lebih ketat.”

“Olahraga itu sempat meredup di masa komunis. Baru sekarang bergeliat lagi,” imbuhnya.

Kuda Poni Manipur

Kegiatan pertandingan internasional tersebut mendapat dukungan dari Manipur Horse Riding and Polo Association (MHRPA) yang menghidupkan kembali olahraga tradisional itu demi membantu penyintasan kuda poni khas Manipur.

Perkumpulan yang didirikan pada 1977 itu berupaya selama beberapa dekade untuk membantu sehingga pertandingan itu berhasil masuk dalam kalender tahunan Sangai Festival yang berlangsung 10 hari.

Pada pagi keesokan harinya, Senin 28 November 2016, Liputan6.com menyempatkan diri kembali ke lapangan Mapal Kangjeibung.

Menurut penjelasan kepala pemeliharaan kuda poni, salah satu perbedaan pertandingan tahun ini dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya adalah penggunaan kuda-kuda poni dari Manipur. Di masa lalu, tim-tim asing membawa kuda-kuda mereka masing-masing.

Untuk keperluan pertandingan, lazimnya dipergunakan kuda poni jantan. Dalam perhelatan kali ini, ada sekitar 90 kuda poni yang dipersiapkan. Walaupun jarang, ada satu kuda poni betina yang dilibatkan.

Mengacu kepada Intenational Museum of the Horse, di masa awal integrasi Manipur ke dalam India pada 1949, hanya ada sekitar 500 kuda poni di sana.

Sekarang, ada sekitar 20 ribu kuda poni di seluruh negara bagian. Jenis kuda poni Manipur terkenal ulet dan kuat sehingga tidak perlu dipasangi tapal kuda.

You might be interested in …

Pengenalan Olahraga Polo

sports

Olahraga polo berkuda adalah salah satu olahraga beregu yang paling tua di dunia. Polo berkuda pertama kali dimainkan oleh kaum pejuang Normadic didaerah Persia (sekarang Iran) pada abad ke 6 sebelum Masehi. Untuk pertama kalinya dimainkan oleh pasukan kavaleri berkuda tanpa batasan jumlah pemain, kadang-kadang dilakukan sampai 100 orang Prajurit per timnya. Pada saat itu […]

Read More

Dasar Perlengkapan Berkuda

sports

Selama ini, terdapat stigma bahwa berkuda adalah olahraga yang mahal. Padahal tidak selalu demikian. Kita tak perlu memiliki kuda untuk bisa melakukan olahraga ini. Toh, saat ini sudah banyak tempat penyedia layanan olahraga berkuda. Dan ternyata, menurut Katherine Blocksdorf, pakar berkuda, olahraga berkuda bisa menjadi olahraga untuk tiga aspek sekaligus, yakni mental, fisik, dan spiritual. […]

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *